Riset Active Intercooler (AIC)

 

Catatan Om Antonius Satryanatha (DTCJAK.122)

 

Dulu menciptakan AIC ini adalah karena Taruna…

Th 2005 beli Taruna seken Th. 2002 kondisi bagus mesin nya, tapi rasanya kok lelet ya, no offens karena ini perasaan dan perasaan terbentuk karena kebiasaan…hehehe.  Tanya ke bengkel tuning disuruh pasang Turbo, wong edan…habisnya nyaris Rp.30 juta karena selain turbo juga harus ganti ECU segala. Sayanglah wong pas beli Taruna cuman Rp.70 juta, mosok modifnya Rp.30 juta barang bekas lagi…hehehe

Akhirnya timbul ide bagaimana menambahkan suatu alat yang sama-sama bisa memasok udara lebih banyak tapi tanpa mengganti/remap/piggyback ECU-nya.

Akhirnya setelah riset panjang, ditemukanlah teknik ini dan aku beri nama AIC (Active Intercooler).  Test pertama di Taruna 2002 EFI th 2006 mulai installasi, karena percobaan semua pakai barang bekas, gak tahu prototype-nya sekarang ada dimana,  Sukses…!!! dan hasilnya diluar dugaan, akhirnya setelah penyempurnaan sana-sini jadilah AIC seperti sekarang. Sayang sekali harus berpisah dengan Taruna karena Kecelakaan dan menyebabkan korban meninggal, Taruna udah diperbaiki tapi istri gak mau dan agak trauma sama mobil itu, jadilah dijual dan AIC generasi awalnya berpindah ke Om BiJe (DTCJAK.138)

Rabu kemarin gw ke KL terus ke Johor baru ke UTM ( Universiti Teknologi Malaysia) – Skudai.  Critanya pingin test dan ambil sertifikasi AIC… hehehe, sekarang udah boleh pakai TM dibelakangnya karena sudah terdaftar pada Patent International konsep dan nama nya…

Test-nya di lab otomotif application di UTM, lumayan berat juga test nya, mobil disediakan proton gen2, automatic transmision yang akan diukur itu emisi, konsumsi BBM dan power.  Diukur di berbagai kondisi, jadi testnya lumayan lama karena setiap kondisi diukur 3 kali yah standar lab lah.

Hari pertama di ukur initial conditionnya, ngukurnya semua diatas mesin dyno, jadi bisa beneran disimulasikan mobil berjalan dalam kondisi ideal…hehehe, yang jelas diatas dyno bebas macet dan banjir…Ngukur fuel consumptionnya pakai alat yang ngukur flow BBM dan return nya

IMG_7458_resize

Ngukur emisinya juga pakai alat yang jauh lebih baik dari disini…

emisi

hihihi…nyaris 0 ya CO nya…ini yang bikin mereka sulit percaya…

Terus mobil dipasangin segala macam sensor, kayak sensor temperatur di 4 titik, temp di depan grill, temp intake, temp refrigerant masuk AIC, temp refrigerant keluar AIC dan terakhir diukur powernya, tapi bukan max power kayak dyno biasa, yang diukur power dari masing masing putaran baik rpm di gear tertentu ataupun power di speed pada gear tertentu.  Untungnya karena di lab, maka installasinya boleh gak rapi…

Pagi jam 9 test mulai setelah sehari sebelumnya mereka prepare mobilnya, termasuk ngiket mobil di mesin dyno yang lumayan susah ya ternyata.  Jam 9 mulai test dengan kondisi awal tanpa AIC semua di monitor sampai terakhir jam 13 itu mulai test dengan dyno. jam 14 kelar terus mesin dimatikan, kita semua istirahat lab nya dikunci jadi steril.  Habis itu mulai isntallasi AIC, cuman butuh 1/2 jam karena boleh gak pake rapi…hihihi

Dyno

 hehehe…tuh orang yang nampak itu dia kepala lab refrigerasi

Setelah semua siap, kita mulai test dengan prosedur yang sama dan dengan urutan yang sama.  Sayang mobil sample kayaknya evaporator kabin nya kotor kayaknya, jadi kompressornya cetak ceteknya cepet banget, jadi kurang maksimal diginnya, kliatan di monitor temperaturnya baru 1 deg dibawah ambient udah cetek dan naik lagi 1 deg diatas ambient…

Hasilnya wah diluar ekspektasi mereka. Pas liat alat dan diskripsi yang kita paparkan sebelum test mereka tidak begitu excited mereka udah banyak menguji mulai dari yang pakai nano, sampai aditif yang katanya bisa nambah power dan menghemat fuel.  Bahkan kepala lab nya Dr sapa gitu lupa gw namanya, agak pesimis karena menurut perhitungan kan turun nya temp udara menyebabkan turunnya temperatur pembakaran, trus kalau temperaturnya turun gimana bisa powernya naik?…hehehe gw jawab aja, dia cuman melihat dari 1 titik saja, sementara mobil bersifat dinamis, dimana perubahan kondisi akan di respon dengan kondisi lain nya.

Hasil resmi baru akan keluar 2 minggu lagi tapi hasil raw nya udah kliatan pas di test.  Temp intake (posisi sensor ada di depan intake manifold) menunjukkan flat 31 deg C pada berbagai rpm dan speed, sementara temperatur ruangan 30 deg C.  pada kondisi awal sebelum installasi AIC karena pagi hari temp ruang 27 deg C temp intake bermain di angka 40 deg C untuk low rpm dan 55 deg C pada saat high rpm…hehehe, ini cukup membuat mereka kaget karena AIC bisa membuat transfer panasnya jadi variabel.

Fuel cons dari raw data berkurang at least 15% karena mereka harus merata-rata dulu hasilnya, sementara yang paling asik ya emisi nya…diatas  2000 rpm CO nya udah tak terdeteksi atau paling kalau terdeteksi ya angkanya 0.01.  cuman emang NOx nya gede, kayaknya Catalytic converternya dicopot nih mobil.

Untuk powernya gak begitu kliatan jelas angkanya tapi grafik dyno nya naiknya kliatan lah perkiraan gw sih lebih dari 5HP lah soalnya kalau 1 HP dari jarak 10 meter gak akan kliatan grafiknya, apalagi mata gw dah cukup pengalaman (baca: tua) hehehe…

ini full team nya

Full team

Yang pakai baju ijo itu Kepala Lab nya Dr sapa gitu, terus yang paling tinggi itu mahasiswa S3 dari Iran…hehehe, tadinya dia cuman liat-liat aja tapi akhirnya karena tertarik jadi ikutan juga.

5 Responses to Riset Active Intercooler (AIC)

  1. TopX 0501 says:

    satu kata “WOW”…
    met ultah om Anton..
    GBU…

  2. Bambang says:

    Wah mantab nih Om, kira2 klo pasang AIC ngogoh kocek brp ya? pengen pasang supaya gak berat nginjek gasnya….

    Salam
    Bambang
    DTC JAK-0490

  3. Tacho says:

    Om Bambang kalo mau gak berat mending dikurangin porsi makannya…
    eh…

    • Bambang says:

      Pret ah, ane mau turun disentul nih, biar gak jago dijalan raya aja…..wkwkwkkk…
      Ayo mana nih OM Anton?

  4. agus ut says:

    mungkin kalo udaranya didinginkan masa udara jadi lebih berat sehingga udara yang masuk mesin jadi lebih banyak (oksigennya) juga, sehingga pembakaran jadi lebih sempurna dan tenaga mesin jadi lebih besar..
    kira-kira bisa ga ya pak, skema AIC-nya di jelaskan, yang sederhana saja..
    saya ikut penasaran pak.. tq..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *